Cari Blog Ini

Memuat...

Formulir Order via Email

Nama

Email *

Pesan *

Home » » Perempuan yang Stres Bekerja Lebih Rentan Sakit Jantung

Perempuan yang Stres Bekerja Lebih Rentan Sakit Jantung

Written By M Imron Pribadi on Senin, 22 November 2010 | 17.13

Perempuan yang Stres Bekerja Lebih Rentan Sakit Jantung

New York (ANTARA/Reuters Life!) - Perempuan yang memiliki pekerjaan dengan stres tinggi dan memberi sedikit ruang baginya untuk membuat keputusan atau kreativitas mempunyai resiko penyakit jantung -- dan ini bahkan makin buruk bila tertekan berpikir akan kehilangan pekerjaan, menurut penelitian.
Hubungan antara penyakit jantung dan tekanan pekerjaan sudah jelas pada laki-laki, tetapi masih belum jelas apakah hal tersebut berlaku juga pada perempuan, kata Michelle Asha Albert, seorang dokter spesialis jantung di Rumah Sakit Perempuan dan Brigham di Boston.
Mengenai perempuan dan penyakit jantung, para dokter biasanya terfokus pada faktor resiko umum seperti tekanan darah tinggi dan kolesterol, tetapi dalam penelitian itu, yang dikemukakan dalam pertemuan Asosiasi Jantung Amerika di Chicago pada Selasa, menunjukkan kemungkinan akan menapik faktor stres.
"Kami tidak terfokus telalu banyak pada stres. Stres juga menyebabkan resiko besar yang serupa dengan faktor resiko tambahan lainnya," katanya kepada Reuters Health.
Albert mengepalai tim penelitian itu yang meneliti lebih dari 17.000 pekerja kesehatan perempuan selama 10 tahun terakhir.
Ada 134 kasus serangan jantung, perempuan dengan pekerjaan yang memiliki stres tinggi 88 persen lebih rentan terkena sakit jantung daripada yang perempuan yang jenis pekerjaannya stress rendah. Mereka juga cenderung akan melakukan pengobatan operasi jantung.
Namun ketakamanan pekerjaan -- mencemaskan akan kehilangan pekerjaan -- tidak tampak memiliki pengaruh yang sama.
Meski belum ada data akan keefektifan pengurangan stres, Albert menyarankan perempuan yang tertekan dengan pekerjaannya mencoba meningkatkan aktivitas fisik dan membangun jaringan sosial lebih luas.
"Semua orang harus memikirkan hal ini, tidak hanya perempuan semata," kata Albert.
Share this post :

Poskan Komentar

Entri Populer